Friday, February 10, 2017

MENGENAL BINATANG DI TAMAN SATWATARU JURUG

February 10, 2017
MENGENAL BINATANG DI TAMAN SATWATARU JURUG

MENGENAL BINATANG DI TAMAN SATWATARU JURUG. Akhir Desember kemarin Wendy’s Family jalan-jalan ke Taman Satwataru Jurug. Sebenarnya ini adalah agenda lama, sudah dari dulu sih berencana ke kebun binatang, tetapi baru dech kesampaian.

Rencana awal mau ngajakin Arjuna ke Gembira Loka Zoo, di mana kebun binatang tersebut lumayan lengkap. Etapi, karena alasan transportasi, ngeJogja itu harus pakai mobil (buat saya kalau ngajak Arjuna), bayar sopir dan yang lainnya, maka hari itu saya dan Pak Wendi langsung tancap gas saja ke Taman Satwataru Jurug.


Untuk perkenalan sih, Taman Satwataru Jurug ini lumayan oke. Enggak begitu luas juga, tapi jujur saja kalau saya kecapaikan mengejar Arjuna yang lari sana-sini dan enggak mau digendong.

Oke langsung saja yah saya review tentang Taman Satwataru Jurug.

Tiket Masuk
Untuk masuk sendiri sih murah meriah, karena hari itu weekend, tiket masuk per @ Rp 15.000,-. Untuk anak dengan tinggi 80 cm ke atas sudah bayar sendiri. Berhubung tinggi Arjuna baru sekitar 75-an, jadi masih free.





Tempat
Saat masuk, kita akan berjumap dengan jalanan yang kiri kanannya ada pohon-pohon yang lumayan tinggi. Saya suka saya suka, soalnya berasa teduh dan adem. Setelah itu, kita akan berjumpa dengan kandang gajah. Sayangnya, gajahnya itu di bawah, jadi kita tidak bisa berinteraksi dengan gajah seperti di Gembira Loka Zoo.






Di samping kandang gajah, ada peta Jurug Zoo. Menurut saya sih formasinya melingkar yah, jadi enak dan kita bisa melihat semua area.

Sehabis dari kandang gajah, saya dan Wendy’s Family langsung ke kubah burung. Sayangnya, burung-burungnya kurang lengkap. Tapi untuk ukuran Arjuna, cukuplah. Toh dia juga belum tahu macam-macam burung.

Etapi, untuk macam-macam unggas dan harimau, menurut saya Taman Satwataru Juruglebih lengkap daripada Gembira Loka Zoo. Memang sih, hewan di Taman Satwataru Jurugenggak sebanyak di Gembira Loka Zoo, etapi untuk perkenalan anak seusia 2 tahun, Taman Satwataru Jurugini sudah lumayan banget. wong ya ada gajah, burung, unggas, harimau, kanguru, ular, sapi, unta, buaya, dan kuda nil.










Di Taman Satwataru Jurugini juga ada perahu bebeknya, sayangnya air danaunya itu kotor. Di Taman Satwataru Jurugjuga banyak orang berjualan mulai dari mainan sampai makanan yang menurut saya sih harganya standar (enggak mahal).

Di Taman Satwataru Jurugjuga ada film 3 dimensi. Mau naik unta atau kuda juga ada, cukup membayar Rp 10.000,-. Selain itu, ada pula delman. Kita bisa naik delman di sepanjang pinggir Bengawan Solo.



Oh ya, dekat pintu masuk tadi juga ada taman bermain. Sayangnya, sudah terlihat rusak-rusak dan kelihatan tua. Coba deh dicat ulang, pasti lebih menarik.

Terus, di Taman Satwataru Jurugjuga ada fasilitas mushola dan toiletnya kok.

Plus Minus
Buat saya pribadi, Taman Satwataru Jurugini mah lumayan banget dan Arjuna juga kelihatan fun. Plusnya dari Taman Satwataru Jurugitu murah meriah, tapi minusnya adalah terlihat kotor seperti kurang perawatan.






Well, saya sih enggak nyesel pergi ke Taman Sawataru Jurug. Arjuna nambah pengalaman dan kelihatan fun. J

Tuesday, February 7, 2017

UP SIDE DOWN HOUSE @ 3D TRICK EYE @THE_MILK ALUN-ALUN BOYOLALI

February 07, 2017
UP SIDE DOWN HOUSE @ 3D TRICK EYE @THE_MILK ALUN-ALUN BOYOLALI

UP SIDE DOWN HOUSE @ 3D TRICK EYE @THE_MILK ALUN-ALUN BOYOLALI. Haloha, siapa yang enggak kenal dengan Up Side Down House alias terbalik? So, pasti pada kenal dong dengan expo kekinian itu. Dan ternyata, up side down house enggak Cuma hadir di Jogja ataupun Wonogiri saja loh, etapi juga hadir di Boyolali.


Ceritanya itu, di grub WA Blogger Solo kala itu lagi ngebahas Up Side Down House yang ada di Wonogiri. Dan, Mas Aji Sukma (salah satu blogger Solo asal Boyolali) ngasih tahu kalau di Boyolali juga bakalan hadir Up Side Town House pada tanggal 4 Februari 2017 dengan harga tiket 20 K. Sebagai mahmud kekinian yang doyan dolan, saya enggak mau melewatkannya dong. Alhasil, tanggal 5 Februari saya pacaran sama Pak Wendi di Up Side Town House The Milk.

Buat saya pribadi, tiket seharga 20 K itu lumayan murce, enggak mehong-mehong amat kalau dibandingkan dengan yang di Jogja, 80 K. Ya emang sih ada yang lebih murce, di Wonogiri Cuma 5 K.

Nah, tiket seharga 20 K ini, kita sudah bisa berselfie ria di : 8 kamar terbalik, 2 mirror illusion, 13 gambar 3 dimensi dan 4 talent trick mmagic. Nah loh, bakalan ngabisin berapa GB Memori nih Cuma buat berselfie ria di sini?







Pas saya ke sana tuh sudah sore, pengunjung lumayan rame dan yang saya suka itu pada mau antri. Misalnya yang kamar tidur terbalik lagi di pakai ya ngantri, jadi enggak ngasal gitu.

Terus, suasana di sana makin asyik dengan alunan lagu manca yang membangkitkan semangat. Alah bahasanya, mungkin efek keseharian guweh yang ngdengerin campursari dan lagu duangdut keuleus? Jadi sekalinya dengar lagu manca ya gitu deh... hahaha.. LOL.

Oh ya, Up Side Down House ini enggak selamanya di Boyolali loh. kata embaknya sih Cuma sebulanan gitu, jadi yang belum ke sana hayuk ah buruan kesana biar enggak kalah kekinian... wkwkwkwk...







Up Side Down House ini dibuka mulai pukul 13.00 – 21.00 WIB setiap Senin – Kamis. Sementara Jum’at – Minggu, dibuka mulai pukul 10.00 WIB – 22.00 WIB.

Oh ya ada yang lupa, yang mau ke sini, jangan lupa nyusu di The Milk dan cobain dech menu-menunya.


The Milk Alun-Alun Boyolali : Jl. Merdeka barat (depan kantor SEKDA) Boyolali

IG : @themilk_