Tuesday, December 20, 2016

SEMPAT MAMPIR DI ACARA SEKATEN SOLO 2016

SEMPAT MAMPIR DI ACARA SEKATEN SOLO 2016

SEMPAT MAMPIR DI ACARA SEKATEN SOLO 2016. Setiap bulan Maulud, sudah menjadi hal yang wajar kalau di Solo dan di Jogja ada acara sekatenan. Etapi, untuk yang di Jogja sih saya belum pernah sama sekali. Wong yang di Solo saja hanya beberapa kali, tidak setiap tahun. Macet dan berdesak-desakan, salah satu alasan kenapa saya jarang datang ke acara sekaten.

Etapi, acara sekaten ini mengingatkan akan cerita masa kecil. Saya bersama keluarga besar mama pernah diajak Alm. Kakek dan nenek ke acara sekaten. Di beliin dawet ayu lalu naik bianglala. Duh... tahun berapa ya waktu itu, saya masih SD dan rasanya bahagia banget.


Setelah dewasa, sempat juga datang ke sekaten. Ke pasarnya. Tahun 2013 kalau tidak salah, waktu itu sih masih tergolong pengantin baru, jadi kerjaannya kebanyakan main. Yang saya ingat dari sekaten 2013 itu adalah saya membeli 2 celengan dari tanah yang berbentuk angry bird dan ayam. Terus mengelilingi Alun-alun lor naik kereta kelinci.

Etapi, untuk acara sekaten tahun ini ternyata ada yang berbeda. Kalau menurut infonya sih puncak acaranya tanggal 12 Desember kemarin, dan kebetulan saya ke acara sekaten juga di tanggal itu. Ruame? Banget! nyari parkir saja syusahnya minta ampun.

Ada yang berbeda sih sekaten tahun ini dari tahun-tahun yang sebelumnya. Untuk tahun ini itu acara sekatennya singkat, hanya beberapa hari saja, beda dengan tahun-tahun yang sebelumnya, bisa mencapai sebulanan.

Selain itu, sekaten tahun ini tidak diadakan di Alun-alun Lor karena Alun-alun Lor digunakan sebagai Pasar Klewer sementara. untuk acara keraton memang sih masih seperti biasanya, tapi untuk permainan dan beberapa penjual menggelar lapak di Benteng Vastenburg dan tepian jalan Alun-alun Lor digunakan sebagai stand penjual mainan dari gerabah.

Etapi, berikut jadwal yang bisa saya foto dari acar sekaten kemarin. Untuk acara maleman sekaten di Benteng Vastenburg masih berlangsung sampai 25 Desember 2016 mendatang kog, jadi masih bisa tuh datang ke acara maleman sekaten.



Sesuatu yang berbeda dari sekaten

Yang saya suka dari acara sekaten itu banyak penjual mainan tradisional. Entak dari gerabah, kayu, bahkan kapal-kapalan. Pokoknya berasa tradisional banget.



Selain itu, ada juga yang jual jenang. Bunga-bunga palsu dan potnya. Patung dari tanah dan sebagainya.


Untuk acara keraton, saya sih enggak ikut. Selain karena emak-emak bawa anak, saya sih agak malas saat desak-desakan dan macet. Hehehe...

6 comments:

  1. Jenangnya guede-guede bangeet Mak..
    Aku males nonton jg karena desak-desakannya itu Mak..wkwkwk.. Apalagi kalau disuruh bawa Aga. Mmm..engga deh, makasih. :D

    ReplyDelete
  2. Itu yang warna warni di atas jenang? Warnanya lucu lucu banget..so colourfull

    ReplyDelete
  3. Sayang kami ga liat yang Sekaten pas ke Yogya kemarin, sebab udah ada agenda lain. Baru tau kalo di Sekaten ada yg jual mainan tradisional.

    ReplyDelete
  4. jalau di cirebon namanya panjang jimat, seru juga

    ReplyDelete
  5. yang gambar pertama itu apa mba.. jadi penasaran, bentuknya unik. Makanan apa souvenir ya. hihii..

    Aniwei acara khas daerah memang selalu punya kenangan ya mba di ingatan kita... apalagi kenangan waktu kecil. pasti deh cara pandang melihat suatu event itu beda dan bikin senyum2 kalau diingat.

    ReplyDelete
  6. Mainan kapal yang itu legend banget deh. Dari dulu kala kan. Sekarang berapaan ya?

    ReplyDelete